Pages

Diberdayakan oleh Blogger.

Archive for Oktober 2014

Tips berbelanja di Tempat Wisata Indonesia

Tips berbelanja di Tempat Wisata Indonesia ini pertama kita mulai dengan tersenyum, dan senyum. Dan murah untuk hanya apa yang Anda inginkan untuk membeli.

    Mengandalkan dan menggunakan bahasa tubuh untuk 80% dari tawar-menawar.
    Semakin halus dan samar-samar Anda bisa, semakin baik posisi Anda. Jangan tegas tentang batas Anda atau menunjukkan maksud sebenarnya Anda.
    Hindari konfrontasi terbuka di semua biaya. Jika sayangnya meningkat ke satu, kesempatan Anda untuk tawaran yang bagus hancur sudah dan yang terbaik adalah hanya tidak membeli di sana dan pergi mencari tempat lain.
    Semakin sedikit kata-kata yang Anda katakan, hampir selalu lebih baik. Bahkan jika Anda tidak dapat berbicara banyak Indonesia, hanya tersenyum dan ulangi: "lebih" dan menunjuk ke bawah dengan tangan Anda (untuk menunjukkan aku ingin lebih murah / dapat Anda lebih rendah lebih).
    Untuk tidak setuju, gerakkan kepala Anda dari kanan ke kiri, atau bahkan cemberut sedikit, tapi cobalah untuk tidak memberitahu keras: tidak, tidak, tidak.

Berikut adalah contoh bagaimana untuk tawar-menawar di tempat wisata:

Biarkan penjual menyambut Anda pertama dan merespon dalam bentuk, tersenyum kecil.
Penjual: Setiap item yang Anda cari?
Anda: Saya sedang browsing (Liat-liat)
Penjual: Anda berasal dari mana?
Anda: Yogya, Solo, Bandung, dll (Tentu saja penjual berarti kewarganegaraan Anda, tetapi Anda dapat menipu dengan menjawab di mana Anda telah melakukan perjalanan dari, yang memberikan kesan bahwa Anda bukan seorang turis dari luar negeri, tetapi bahwa Anda bekerja / Studi / tinggal di kota lain di Indonesia. Jika mereka berpikir Anda memiliki beberapa pengalaman lokal dan pengetahuan mereka akan memperlakukan Anda berbeda dari seorang turis baru.)
Anda: (jika tidak ada label harga) Berapa ini? (INI berapa?)
(Jika ada harga) Apakah ditawar? (Boleh Kurang?)
Penjual: Ini adalah harga tetap (Beginning pas).
You: Oh, terlalu buruk ... (lihat hanya sedikit ke bawah)
Jika Anda ingin membeli lebih dalam kuantitas, atau Anda menemukan item lain yang Anda suka, Anda dapat mencoba tawar berdasarkan harga multi-beli.
Anda: Jika saya mengambil dua? Jika saya mengambil ini dan ini ...? (Kalau ambil doa ...?)
Penjual: OK, xxx rupiah.
Anda: (Jika harga pembukaan tidak terlalu tinggi dan tujuan Anda adalah untuk menurunkan ke bawah) Mmm ... adalah bahwa yang terbaik? (Regular tidak Kurang Lagi?) (Jangan lupa senyum benar-benar baik Anda sekarang)
Jika harga ayun tinggi, hanya bergumam: Mahal, bukan? (Mahal yah?). Dengan toning bawah komentar Anda untuk pertanyaan - seolah-olah Anda meminta penjual untuk setuju bahwa harga terlalu mahal - Anda menempatkan diri dan penjual pada sisi yang sama. Jangan membuat pernyataan mutlak, seperti: Itu mahal! atau mengatakan apa yang Anda pikirkan harga terbaik adalah. Dengan cara itu Anda menempatkan diri terhadap penjual dan, terburuk, menyatakan bahwa Anda benar dan mereka salah.
Penjual: Berapa banyak yang Anda inginkan?
Anda: Anda yang terbaik harga (? Yang pagar pasnya berapa) (Tersenyum terbaik sekarang, Anda benar-benar bersikeras pada titik ini, tetapi Anda tidak kasar, sehingga penjual akhirnya mungkin menyerah karena Anda serius dan pelanggan benar-benar baik. )
Penjual: xxx rupiah.
Jika harga masih terlalu jauh dari apa yang Anda akhirnya siap untuk membayar, berjalan keluar dari toko. Penjual mungkin menelepon Anda kembali dan bawah sekali lagi. Setelah itu dekat jangkauan Anda, giliran Anda untuk mulai penamaan angka.
Anda: Mari kita bulat itu ke rupiah xxx, OK? (Buletin jadi xxx yah? Boleh yah?) (Tersenyum dan tersenyum dan tersenyum)
Dari titik ini, apa pun penjual mengatakan, Anda hanya mengulangi mantra: "xxx rupiah, Boleh yah: D" sampai mudah-mudahan penjual mengalah untuk harga atau sangat dekat dengan itu.
Artikel terkait:
Terus truckin ': panduan untuk overlanding Varanasi: bagaimana untuk bertahan hidup - dan berkembang - di India kota paling atmosfer Dos dan tidak boleh dilakukan untuk berlayar pantai Mediterania Turki
Kapan tawar tidak dapat diterima?

Jujur? Pengalaman saya telah mengajarkan saya bahwa jika ada yang tahu bagaimana untuk tawar-menawar dengan benar, maka apa pun bisa ditawar-tawar untuk di Indonesia.

Kuncinya adalah untuk benar mengidentifikasi siapa yang bertanggung jawab tempat. Jika pemilik ada, semua yang lebih baik. Bahkan pada pendirian formal, misalnya saat memasuki sebuah restoran tetapi sebelum sedang duduk, menanyakan apakah ada diskon. Untuk akomodasi, hal pertama yang Anda katakan setelah membalas ucapan mereka: Apakah ada diskon? Anda ingin memberikan kesan bahwa Anda berbelanja di sekitar, Anda memiliki beberapa pilihan, Anda setelah tawar-menawar dan jika tidak ada insentif tambahan, Anda kemungkinan besar akan berjalan pergi. Sebagian besar waktu, orang yang bertanggung jawab dengan cepat akan mencoba untuk membuat Anda tertarik dengan melemparkan sesuatu.

Jangan membuat kesalahan dengan meminta staf bosan atau perawatan tidak bisa-banyak. Mereka benar-benar hanya akan menjawab pertanyaan Anda: ada diskon jika ada diskon, tidak ada ketika tidak ada. Anda ingin seseorang yang dapat membuat diskon terjadi ketika tidak ada.
Apa sajakah hal yang baik untuk berbelanja di Indonesia?

Pada dasarnya, barang lokal, pakaian, seni / kerajinan, perhiasan dan produk lokal buatan tangan lainnya.

    Ratu dari semua kerajinan tradisional Indonesia adalah batik. Ini tidak berarti pilihan Anda terbatas pada pakaian. Batik pada dasarnya adalah kain dicelup, jadi setelah kain menjadi batik, itu kemudian dapat lebih lanjut tranformed ke dalam segala macam produk: tas, topi, kipas, gorden, taplak meja, sprei, tatakan gelas teh, tikar, layar dekoratif, dll, dll .
    Pakaian: Kualitas tertinggi (dan sudah sering pola yang paling indah) batik adalah tangan-dicat jenis (batik tulis).
    Arts: The kulit wayang kulit terbaik adalah (wayang kulit), orang-orangan boneka kayu lebih terjangkau adalah (wayang golek).
    Perhiasan: Perak adalah yang paling dekoratif dan asli, tetapi pada akhirnya anggaran tidak ada banyak pilihan. Saya merasa hampir mustahil untuk mendapatkan kualitas yang baik untuk logam lain (semua yang saya sudah membeli telah berubah abu-abu kehijauan, hitam, kusam, atau pecah).
    Kayu atau kulit menawarkan jangkauan yang sangat luas - Anda perlu memeriksa dengan hati-hati jika harga cocok kualitas.
    Permata dan mutiara - saya tidak pernah membeli apapun dan aku mendengar Anda harus berhati-hati.
    Apa pun bambu berbasis sangat terjangkau, dengan banyak produk yang bagus untuk memilih dari, tapi ... sebagian orang, terutama yang paling intricatedly tenunan jenis, tumbuh berjamur mudah (tergantung pada iklim di mana Anda tinggal).

Dimana adalah tempat yang baik untuk berbelanja untuk hal-hal?

    Di Tempat Wisata Jakarta: Sarinah Department Store. Ini adalah satu-satunya tempat aku membeli semua kerajinan tradisional Indonesia saya. Jangan menunda, tidak hip ultra-trendi mega-mal superstore semacam tempat. Hal ini super tua, dengan hanya beberapa orang browsing. Orang-orang hanya pergi ke sana karena mereka ingin membeli produk yang baik dan cukup murah.
    Lantai atas seluruh memiliki semua jenis kerajinan tradisional. Semua item yang diberi label dengan jelas dan harga, tidak ada tawar-menawar, tidak ada kerumitan - Anda bebas untuk menelusuri sendiri, sentuhan, mencoba, melalui semua di rak, tanpa ada yang mengerutkan kening atau mendorong Anda untuk ini dan itu. Tetapi jika Anda perlu bantuan, ada staf dan mereka sangat sopan dan membantu. Kualitas produk berkisar dari menengah-tinggi untuk kisaran tinggi-tinggi, tapi harga yang adil dan wajar.

    Jika Anda tahu persis apa yang Anda inginkan, misalnya, kerajinan bambu atau wayang, kemudian mencari workshop pengrajin khusus. Banyak dari mereka ganda sebagai toko-toko. Anda dapat membeli langsung dari para seniman, dengan sebagian besar pengisian harga yang wajar dan Anda dapat meminta mereka tentang seni dan kerajinan mereka. Begitu baik. Masalahnya adalah, itu mungkin bukan yang paling waktu-bijaksana dan mungkin memerlukan beberapa pengetahuan bahasa Indonesia.
Tag : ,

- Copyright © The Production Line - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -